Minggu, 31 Mei 2015

Ketemu kasuari !

Holaa! Happy weekend guys!

ada yang senasib kayak saya harus masuk kerja hari minggu kayak ginii? 

mangkir kerja yuk! :D

rata-rata sih yang kerja di lapangan atau di remote area pasti kerja terus tiap hari dan liburnya akan diganti waktu kita turun ke kota atau pas dikasih ijin cuti. tapi yaa gitu deh, emang situ tahan kerja nonstop tiap hari selama enam minggu? lah kalo saya mah ogah, pas hari kerja aja sering mangkir dan ngumpet dari manager lapangan, apalagi kalau hari minggu tooh? kalau menurut saya, hari minggu ituu paling enak keluyuran menjelajah hutan konservasi sambil keliling-keliling naik motor trail, walaupun demikian, handi talkie saya selalu aktif kok, jaga-jaga aja kalau si manager tiba-tiba manggil nanya posisi atau cuma sekedar mantau kerjaan orang-orang yang masih rajin ajaa kerja di hari minggu nan damai ini. 

naah,, jadi ceritanya tadi saya lagi mangkir kerja sambil keliling-keliling blok biar tetap keliatan kerja, tiba-tiba saya liat ada satu sosok tinggi di blok F24 yang berbatasan sama hutan konservasi. perasaan sih gak ada pekerja yang kerja di blok itu, secara udah saya atur tadi pagi buat kerja di blok yang deket-deket camp supaya saya gak capek-capek lagi kalau mau mantau mereka. pas diliat-liat, wiihh,, kayak kita ngeliat ayam, tapi ni ayam gede banget dan tingginya sekitar 1,5 meter. maju sedikit lagi, and i know that this is my lucky day! 

ternyata 10 meter di depan saya, berdiri unggas terbesar iconnya papua yang paling galak. iya bener, di depan saya berdiri burung kasuari gelambir ganda yang segede-gede gaban. dari pengalaman terdahulu waktu magang di taman burung TMII, biasanya sih kasuari itu ngejar dan ngincer bahu orang buat di cengkram sama kakinya yang segede alaihim gambreng itu. tapi gak tau deh  yaa sama kasuari liar disini, pas saya deketin eh malah jalan pelan-pelan kabur ke arah hutan. jalan nya emang pelan sih, tapi langkahnya itu panjang-panjang! 


rada susah juga sih motretnya pakai kamera pocket, secara dia geraknya cepat, tangan saya juga gemeteran takut ditendang sama tuh ayam jumbo, sampai akhirnya harus pakai photoscape biar keliatan agak tajem gambarnya. 

anyaway, i feel grateful today karena bisa motret kasuari langsung di alam, secara udah tiga kali ketemu tapi baru sekarang-sekarang aja dapet fotonya. agak susah juga sekarang ketemu kasuari di wilayah kerja saya gara-gara udah mulai banyak diburu mas-mas borongan jawa yang nanem sawit disana. udah saya bilangin sih kalau kasuari itu dilindungi, tapi yaa mana di dengerin sama orang yang sehari-harinya cuma makan mie instan kering sama ikan asin. paling banter sih kalau saya liat kasuari lewat di deket orang-orang jawa itu, palingan saya usir sebelum mereka pada bawa parang dan ngejar kasuari itu buat makan malam. 

soo, kalau ada kasuari lewat di daerah kalian, jangan dimakan yaa?

percaya deh, dagingnya gak enak, keras kayak sendal jepit. 

kok tau? iya, soalnya pernah dikasih nyicip sama masyarakat lokal yang berburu di areal kami. yaah mau dilarang gimana? secara itu mata pencaharian dan budaya mereka disini, saya aja ngerasa miris pas ngunyah itu dagingnya, tapi kalau gak dimakan kok yaa rasanya kayak gak sopan aja gitu. 

serba salah sih, tapi selama kita masih bisa ajak mereka pelan-pelan buat melindunginya yaa bisa dicoba juga, bertahap, dan saya rasa mereka juga suatu saat akan mengerti. 

ngomong-ngomong, jadi kepengen bikin sign board "Cassowary Cross" gitu deh macam sticker-sticker signboard dari australia yang gambarnya kanguru itu. ada yang mau bikinin desainnya? biar nanti saya pasang di areal blok, pasti keren abis!

take it easy, cassowary !

just simply shoot and share ! :)


Sabtu, 23 Mei 2015

Soft Landing !

Happy weekend guys!

mendarat kembali di blog yang udah banyak sarang laba-labanya iniii~! 

btw, siapa yang  masih hobi motret? ngacuung ngacuuungg~!!

jadi ceritanya saya lagi seneng-senengnya foto macro pakai kamera pocket disela-sela kesibukan kerja sebagai asisten lapangan di perkebunan kelapa sawit. 

yeah right, 

mangkir kerja buat hunting foto sih tepatnya. saya juga ogah kalau lingkungan kerjanya cuma kebon sama ngeliatin bibit-bibit sawit doang. naah..untungnya kebon tempat saya kerja ini masih baru, masih banyak areal hutan yang belum dibuka, dan yang paling cihuy, ada areal konservasi nya! 

areal hutan konservasi disini namanya HCV alias High Conservation Value Forest. dan percayalah, lokasi ini paling mantep buat ngumpet dari manager lapangan, numpang tidur, sampai hunting foto keanekaragaman hayati. 



Asik kaan? dan yang paling enak itu yaa kalau habis ujan, banyak bulir air sisa hujan yang masih nempel di daun dan kita bisa dapet refleksi hutan di dalam bulirnya. 


percayalah kawan, suasana setelah hujan di areal ini paling mantep buat hunting foto. kalian bakalan ngarep punya DSLR sama lensa 300mm buat nangkep foto kakatua dan nuri yang bertebaran di sepanjang rawa. 


since i dont have those expensive camera, yaa udahlah manfaatkan pocket kamera aja lah yaa,, lebih fleksibel, point and shoot dan gak berat buat diselipin ke tas waktu lagi ke lapangan.

btw thx to my IT administrator yang nge-block instagram, facebook, sama twitter sehingga saya jadi kembali pakai blogspot sebagai tempat narsis sambil pamer foto :)

anyway, buat kalian yang nanya kenapa saya bisa nyasar dan murtad ke kebon kelapa sawit, well saya cerita lain kali aja lah yaa... yang pasti selama masih bisa hunting foto dan jalan-jalan ke daerah baru, saya mah hayuk ajaa!

soo.. siapa lagi yang punya blog yang isinya foto-foto? sini, share ke saya link nya, kan lumayan bisa belajar-belajar dan dapet inspirasi juga dari blog kalian. dan buat yang baru mau mulai hunting foto, i'll tell you something: shoot as much as you loved to! gak usah minder kalau belum punya kamera bagus, pakai kamera handphone atau pocket juga masih oke kok! 

it's fun, it's easy, 

it just like simply shoot and share ! :)