Senin, 30 September 2019

traveling dulu dan sekarang


Holaaa~!! selamat hari senin guys!
gimana weekendnya? seruuu? apakah kalian masih pada suka jalan-jalan seperti dulu, atau sudah memilih tepar seharian karena mulai jompo dan termakan ganasnya kota? 

kalau dipikir-pikir, teman-teman seangkatan yang dulu hobiiii banget keluyuran, sekarang sepertinya udah pada mulai ngendon di rumah setiap sabtu minggu atau hari kejepit, entah karena sekarang karena sudah nyaman berkumpul bersama keluarga kecilnya, sudah mulai mikir-mikir karena harus memilah-milah mana yang lebih penting antara traveling atau kebutuhan harian dan tabungan pendidikan anak, atau karena memang sudah habis tenaga aja karena lima hari kemarin habis dihajar ganasnya macet dan penuhnya kereta commuterline. 

yaa ga salah juga sih, karena saya juga sekarang-sekarang ini juga terkena sindrom traveler jompo yang bawaannya mager setiap sabtu-minggu dan tanggal merah. sepertinya kopi hitam, bubur ayam, oblong putih cap angsa, sarung buluk dan kompas minggu lebih nikmat dibandingkan harus keluyuran di luar menerobos macet dan ketemu sama anak2 abege tanggung di tempat wisata yang hobi selfie, nge-vlog ala - ala dan heboh foto shoot dengan properti segala macem buat dijadikan feed instagram. 

i mean, come on, 

males banget ga sih ngeliatin bocil bocil foto di air terjun, pakai iket kepala batik atau kain tenun,  yang mungkin dapat ngembat dari lemari emaknya, yang panjangnya klewer-klewer sampai nyelup sungai cuman buat foto posting instagram, dan menuliskan takarir (takarir = caption, thx uda ivan lanin !) basi seperti ini :

"indonesia luas guys, jangan dirumah ajah" 

menn,,, berani taruhan kalau tu anak dikirim ke papua barat dan ga dapat sinyal internet buat youtube/instagraman, ga sampe seminggu juga udah minta pulang tu bocil - bocil. 

dan yang paling bikin males adalah tempat wisata alam yang dulunya bagus (walaupun jalurnya rusak dan belum bagus) pada ikut - ikutan norak dengan trend kekinian nya. saya sampai sekarang udah paling males kalau main ke taman wisata alam gunung pancar, atau lodge maribaya di bandung. males bangettt, karena mereka dengan semena-mena pasang balok balok gambar hati yang di cat norak, karpet aladin dan sepeda sepeda terbang warna warni di tepi jurang (yang harusnya viewnya bagus banget) jadi tempat foto kekinian buat bocah-bocah alay sambil teriak "my trip my adventure!!"

anyway, masih pada nonton my trip my adventure gak sih? malesin banget kan liat host nya yang mas-mas tato gondrong sok asik teriak teriak gitu? jadi kangen banget ngeliat acara itu waktu hostnya masih nadine dan hamish daud. 

dan yakk,, balik lagi ke gaya traveling saya sekarang ini, semenjak menikah dan pindah kerja di jakarta, saya jadi lebih banyak kompromi soal tujuan traveling dan akomodasinya. dulu, pas awal awal nikah sama si culpin dan traveling ke jogja, saya pernah diambekin karena memilih akomodasi ala backpacker banget (kasur seadanya, kamar mayan ac, tapi kamar mandi dipakai rame-rame se-RT). dari situ saya tau minimal akomodasi si culpin adalah kasur yang bersih, adem dan kamar mandi bersih sendiri.

permintaannya standar sih sebenernya, ga macem2 dan ga harus mewah,

emang saya nya aja dulu yang kelewat cuek karena masih tempat-wisata-oriented dan tidur bisa dimana aja, yang penting murah ! :D

nahh,, sekarang, setelah menikah dan sering travel sama sama istri (dan calon si kecil di perutnya), jadi lumayan "naik kelas" lah soal akomodasi dan memilih standar yang ramah keluarga. kalau dulu budget penginapan tiap traveling adalah 100rb/malam (bahkan saya pernah dapet yang cuma 50rb/malam loh!) menjadi minimal 300rb lah, dan selalu kita riset abis-abisan dari review tamu-tamu lain sampai minimal skor nya itu 8,0 kalau di aplikasi travel online. 


dan sekarang, kita udah gak terlalu ngoyo lagi sih harus dapat kunjungi banyak tempat wisata setiapkali kita jalan jalan.

kita bisa aja ke garut hanya untuk staycation di hotel (karena dapet diskon gede banget dari traveloka) dan beli coklat chocodot, jalan santai muterin kota sambil boncengan naik motor sambil jajan cilok, naik commuterline pas lagi jam-jam sepi (seperti waktu itu pas orang2 lagi pemilu, kita kabur naik kereta ke malang) atau nginep ke bandung cuma untuk makan all you can eat sampe eneg di jigana suki setiabudi. 

jadiii, gimana sekarang gaya traveling mu? apakah masih jadi hardcore traveler yang lebih targetin seakin banyak tempat yang dikunjungi semakin baik? atau udah jadi traveler selow seperti saya dan istri yang yaudahlah kita jalan dan bermalas malasan menikmati suasana? 

simply pack, simply go, and simply joyed the trip~!
just like simply shoot and share !

Jumat, 27 September 2019

gegar jakarta : love-hate commuterline


Holaa ~  pakabar guys!

kalau jaman gini yang bilang "guys guys" mah anak youtube kali yah, sambil jingkrak-jingkrak rusuh kayak abis kebanyakan makan gula.

dulu, ga pernah kepikiran story-telling bisa dilakukan dengan nodong kamera di depan muka sambil ngomong teriak-teriak. jujur aja sih, rada males liat yang nge-vlog gitu gara-gara waktu di pelabuhan waisai, papua barat ada abege yang lagi bikin vlog jalan-jalan (yang ceritanya lagi ngobrol sama orang lokal) sembari megangin tongsis, tapi malah nyerocos sendiri sama kamera. sementara si orang lokal yang dirangkul sok akrab sama si abege cuma nyengir dan ga ngerti kenapa orang ini ngomong terus sama kameranya. 

sekali lirik (dan nguping) saya langsung tau dan membatin dalam hati 

"pasti anak jakarta" 

dan secara lebih spesifik setelah denger dia ngobrol berisik sama geng nya pakai "which is lebih prefer literally" adalah :

"udah pasti positif haqqul yaqin pasti anak jaksel" :)))

iyaaa sihh saya juga masih sering ngomong campur aduk kayak gitu, lebih parah malahan, kadang suka kecampur logat sunda, papua, sama jawa, tapi kan yaa ga sampe nyerocos berisik gitu jugaa sampai ganggu orang deket dia, karena sesungguhnya ada juga yang memang liburan niatnya buat nyari ketenangan, penyuka hening, peminum kopi, penikmat senja dan penderita asam lambung sambil bergalau-galau ria.

back to nowdays, in jakarta. 

setelah lebih dari setahun kembali menjadi anak urban (dari anak hutan di papua barat) saya kembali memiliki love-hate relationship dengan kereta listrik jurusan bogor-jakarta yang punya nama keren commuterline.

sebagai karyawan kelas ngehe dan budak korporat 8 to 5 yang tinggal di bogor, pilihan paling rasional untuk berangkat ngantor di bilangan kuningan rasuna said adalah naik krl commuterline. karena jam masuk kerja yang agak pagi, saya harus berangkat setelah sholat subuh kalau masih mau nyantai dan gak terjebak macet di jalanan kasablanka dekat mall-brengsek-yang-gak-mau-kasih-space-buat-tukang-ojek-online-buat-mangkal-nunggu-penumpang-sampai-sampai-parkirnya-ke-tengah-jalan.

apa nama mall nya? demi menjaga nama baik, kita sebut saja namanya mall kokas. :p

berhubung saya sudah tidak punya lagi pagi yang damai karena harus berangkat subuh dan berhadapan dengan neraka jalanan, saya sangat menghargai waktu hening saat di perjalanan untuk sekedar beristirahat, mengejar jatah tidur, bengong dan menerawang keluar jendela diantara himpitan manusia yang gak habis-habis naik ke gerbong dari tiap stasiun, atau berhenti sejenak dari tempo jakarta yang cepat dan up beat untuk sekedar menarik nafas.

dan karena itu, saya paling benci sama orang yang ngobrol keras-keras di kendaraan umum.

untuk kalian yang sering naik commuterline bogor-jakarta, pasti pernah mendengar atau bertemu (sungguh, sial sekali anda kalau sampai ketemu mereka) dengan rombongan citayam. rombongan ini biasanya adalah pekerja, karyawan, atau entah apalah itu yang kerja di jakarta dan naik dari stasiun citayam, biasanya satu geng yang saling kenal terdiri dari bapak bapak, emak emak dan anak muda salah gaul yang kalau ngobrol sengaja pakai suara gede-gede, cempreng, logat bekasi ("maimuneeh, daristadi tu muke kusut aaamat kek blom di triska") teriak teriak, ngomong porno, sambil makan gorengan yang aromanya kemana-mana satu gerbong.

mau negur? jangan harap, bisa jadi kalian di jutekin atau disindir sindir sepanjang perjalanan ke jakarta. 

jika boleh meminta sama pengelola kereta api, buatkanlah gerbong khusus buat orang citayam, yang bahannya dari tupperware kedap suara, supaya bacotannya ga ganggu dan mereka bebas teriak teriak di dalam gerbong sampai serak.

dan jika boleh meminta sama Yang Maha Kuasa, bolehlah kiranya dibuatkan neraka dunia khusus buat orang orang kayak begini.

jadi, ada yang pengalaman naik commuterline pas jam-jam sibuk? pengalaman apa yang paling berkesan buat kalian?

coba drop di comment pakai bahasa citayam, sambil like dan subscribe channel ini yaahh~

*bwehh mual se - youtube - youtube nya :))))))


simply write, simply tell,
just like simply shoot and share !



facebook look back

Halo! happy almost weekend, temaans~!  Lagi pada ngapain? ada yang masih mainan facebook atau masih menyimpan akun nya gak walaupun...