Kamis, 14 Desember 2017

Nengok Anggrek & Tepok Nyamuk bareng Ndoro Kakung !



Hola! Happy weekend guys!

eh apa weekday yah? lupa ~
 
Jadi ceritanya akhir minggu lalu saya tiba-tiba dapet whatsapp mendadak dari bapak manager konservasi : 

“Man, lo besok dinas ke Blok B yah, soalnya besok ada tamu dateng mau liat area konservasi dan kebun anggrek di sono, minta tolong banget yak, soalnya si dewo yg jadi staff konservasi di sono lagi cuti roster dan gue harus management meeting di jakarta” 

And i felt like “anjrittt,, seminggu lagi mau cuti roster masih ajaaa disuruh dinas keluar” 
Terasa berat meninggalkan kamar saya yang nyaman dan harus nginep di Hexagon B. 

Oiya, di tempat saya ada tiga basecamp, yang pertama adalah basecamp Saga, tempat pabrik sagu kita dibangun, lalu Hexagon B alias kebun kelapa sawit, dan Hexagon C tempat saya bekerja. Jarak antar basecamp sekitar 1-2 jam naik long boat via sungai, dan 12 jam dari kota Sorong. Jadwal longboat adalah 2 kali seminggu, jadi gak bisa seenak jidat pindah basecamp secara gak ada angkot juga disini. 

yah,, kecuali General Manager atau Regional Head sih. Mereka mah enak aja bisa naik helikopter keliling-keliling. 

Asli bingung banget mau naik apa ke blok B, karena memang ga ada jadwal longboat dan waktunya mepet banget. Pas lagi bingung nyari kendaraan, tiba-tiba staff General Affair di basecamp bilang :

“Ada trip Helikopter ke Blok B nih, mau ikut gak?”

YAA MAUU LAAAHHH ~ 😆

Cuman lima menit gitu loh, dan bisa foto – foto narsis waktu di atas, HAHAHAHAHAA!!

Daleman helikopter, rasanya gak jauh beda kayak naik kereta gantung di TMII

Kampung sebelah basecamp Hexagon B
Pas besoknya tamu dateng, udah siap-siap aja buat ngomong resmi, saya pikir kan yaa wartawan media cetak atau elektronik gitu yang dateng, pas dikenalin, kok yaa agak familiar sama wajah bapak yang satu ini, pas dikenalin juga ngakunya adalah penggiat sosial media.

Pas dibilang gitu, saya langsung keluarin hape dong, nanyain langsung: 

“Bapak Instagram nya apa? Nanti saya follow deh, tapi follback yah”

Abis ngomong gitu saya langsung disenggol sama ibu manager Corporate Communication yang ikut dampingin “ini mbah nya sosmed tauk, masa ga kenal lo instagramnya? Udah terkenal tauk, followernya juga udah puluhan ribu, lo juga pasti follow dia kayaknya” 

Lah siapa? Mark Zuckenberg? Raditya dika? Atau jangan-jangan bapak ini Lambe Turah? 

Wih mantep juga kalau kebun ini didatengin sama Lambe Turah, bisa viral kebon anggreknya si Dewo. 

“coba lo liat itu tas nya si bapak” kata si ibu manager yang gaul banget itu

 Ndoro Kakung.

Asli saya coba inget inget pernah kenal dimana sama nama itu, dan ternyataaa.... saya sering banget baca blog nya waktu lagi seneng-senengnya nge-blog, dan jadi salah satu blog yang saya cantumkan di blogroll selain blognya panji, miund, naked traveler, alodita, radityadika (waktu doi rajin nge-blog, sekarang mah udah musim vlogger, bosenin euy) dan blogger-blogger terkenal lainnya!

Yup, bapak-bapak yang lagi nyengir di depan saya ini adalah Legenda, influencer, sekaligus pendiri Blogger Indonesia, inisiator Pesta Blogger, #Beritagar dot com, aktifis #iPhonesia dengan puluhan ribu follower di twitter dan instagram, tapi yang paling keren.... instagram dia di follow sama Luna Maya !!

Wih, mantap apaaa ~~~

Setelah kenalan dan memperkenalkan nama aslinya (saya juga baru tau itu nama aslinya, pantesan pas liat di daftar tamu gak familiar) kita langsung cabut ke kebun anggreknya si dewo di sebelah basecamp. 

Potret-potret, cekrek-cekrek dan tepok-tepok nyamuk malaria, sambil ngeliatin anggrek yang di rescue dari areal pembukaan lahan. 

anggrek hasil rescue dari lokasi land clearing
 Langsung setelah itu ke jungle track di hutan konservasi.
 Potret-potret, wawancara, makan makan cemilan.

pak ndoro lagi wawancara bapak staff yang ngerawat jungle track
 Dan cuss... langsung ke acara natalan di kampung masyarakat. Sampaaiii tengah malam, dan besok paginya langsung diajak ke kampung sebelah buat agenda kunjungan berikutnya. 

Kasian juga sih ngeliat ndoro kakung dihajar jadwal kunjungan yang padat begitu, apalagi malam-malam di gereja kampung sampai ketiduran gitu di kursi, saking lamanya itu acara natalan ga beres – beres. 

But overall, asik juga si bapak ini orangnya, khas wartawan senior yang pengetahuan dan pergaulannya luas, dan yang paling penting, doi seneng diajak jalan nerobos-nerobos hutan walaupun belom terlalu beradaptasi dengan alam papua barat yang panas dan keras ini. 

Thx for visiting us yaa Pak Ndoro Kakung, dan semoga gak kapok, Hahaha!!

kapan-kapan main lagi kemari yaah ~
Buat yang penasaran kayak gimana tulisannya si mbah ini, please kindly visit his blog 


Kalau kamu emang anak blogger banget, yaa pasti udah tau lah yaa~

Jadi ki sanak, sudahkan kalian posting blog hari ini? jangan kelamaan murtad ke instagram yah kayak saya ~

Keep blogging, keep posting!

Just like simply shoot and share!
 

Minggu, 03 Desember 2017

Sosialiasi BPJS dan Ramuan Pembesar Titit


Hola! Happy weekend guys!

Ada yang udah pernah dengar daun bungkus? Kalau kalian adalah laki-laki kurang pede atau memang aslinya adalah penjahat kelamin,  waktu lagi main ke daerah indonesia timur, pasti pernah nyobain (atau pernah ditawarin) terapi daun bungkus ini. 

  Foto dapet nyomot di sini 
Just for your info, posisi saya sekarang berada di tengah-tengah hutan papua, dan ga ada hiburan yang bisa kita lakukan di waktu luang selain gosipin orang dan berbagi tips & trick gedein titit. Naah, daun bungkus ini banyaaak banget dipakai sama orang papua sebagai ramuan tradisional untuk gedein...

.... titit nya orang-orang pendatang.

Memang pendatang sih yang lebih sering pakai terapi daun bungkus ini. Lah yaa aslinya barang pace – pace disini emang udah pada gede-gede kok, ngapain juga digedein lagi, bisa-bisa istrinya pada jerit semua dan lari ke Jawa. 

Cara pakai daun ini gampang aja sih, tinggal oles pakai minyak kelapa, remek2 daunnya, terus dibalur dan dibungkus ke barang kamu pakai perban. Kata yang pernah pakai, efeknya cepat terlihat dan bisa bikin lebih gede dalam waktu singkat. 

Tapiii.. yang instant itu ga pernah ada yang gampang. syarat dan ketentuan berlaku.

Berdasarkan pengalaman yang pernah pakai, pas lagi dibungkus ituu rasanya sakittttt bangettt! rasanya panas kayak diolesin sama balsem geliga super hot, dan gatal kayak diremek-remek semut merah. Yang lebih seru lagi, kalau sampai bungkusan itu kena air, titit kamu bisa melepuh dan bahkan bisa busuk bernanah. 

Owww,,,yeaahh ~!

Nah, katanya siih, puskesmas di kota Sorong itu sering banget dapet pasien yang tititnya bernanah gitu, dikirain karena raja singa, eh gataunya karena pakai daun bungkus trus kena air pas lagi mandi atau lupa cebok waktu pipis. Di rumah sakit atau puskesmas, yang kayak gitu ga ditanggung biaya pengobatannya, jadi kalau emang busuk atau putus, atau terpaksa harus disunat ulang, yaa ditanggung pakai biaya sendiri lah yaa~~

Berdasarkan hal tersebut lah bapak-bapak BPJS kesehatan menegaskan waktu sosialisasi di basecamp:

“Semua biaya berobat karena lecet, bengkak, luka bernanah dan titit buntung akibat daun bungkus tidak ditanggung oleh BPJS Kesehatan”

secara tegas, lugas, dan pake toa sampe kedengeran ke seluruh basecamp. 

Sebagai karyawan budiman, saya bantu lah menyebarkan info penting tentang dunia per-tititan ini di grup whatsapp: 

Bengkak karena daun bungkus tidak ditanggung oleh BPJS kesehatan” #FYI 

Dan mendapatkan tanggapan langsung dari bu dokter on site di basecamp saya :

Random itu yaa yang kayak bu dokter 😑

Anyway, sah sah aja sih kalau ada yang mau nyobain, but do it with your own risk lah yaa~ kalau saya mah ogah, standar standar gini aja udah cukup. Males aja kalau jadi beneran gede tapi busuk, kayak mpek-mpek lenjer dong nanti, gede panjang tapi letoy. 

Oiya, saya ga nerima bawain oleh-oleh daun bungkus loh yaa, kalau mau main aja sini ke papua, saya kenalin sama temen sekamar saya yang asli biak, jaminan jago deh, Oom oom buncit artis bokep jepang juga kalau berobat ke dia pasti bisa langsung bersaing deh di kancah per-bokep an khusus bule dan dunia internasional.

Soo,, ada yang masih mau maksa minta saya bungkusin? siapkan asuransi sendiri yang non-BPJS lah yaa, siapa tau aja pas dibungkus ujan, trus kena air, trus busuk deh ~

Keep healthy, keep original,

Just like simply shoot and share !

Jumat, 01 Desember 2017

Writing Tresno Jalaran Soko Kuliner



Hola! Happy long weekend! 

Entah kenapa saya kepikiran lagi buat nulis dengan mood yang suka suka jidat ini. Berawal dari baca tulisan si radio rusak (sekarang jadi et cetera) sama blog seenak jidatnya mbak freaky teppy , dan keseringan browsing tempat liburan atau penginapan dengan cara blogwalking tulisan orang, saya seperti diingatkan lagi bahwa esensi blogging itu adalah sharing...

...sharing pendapat receh sesuka udel saya 😛

Jadiii, sebagai balas budi untuk mbaknyaa dan masnyaa pada blog yang suka saya datengin diem-diem (tanpa ninggalin komentar pula) saya memutuskan untuk ngeblog suka-suka lagi, itung itung sebagai balas budi buat kalian kalian yang pernah sharing info tempat makan murah, penginapan murah, wisata anti mainstream, sampai rekomendasi tempat beli cincin kawin (ooww yeaah~!) 

Setelah tergoda sama instagram beberapa tahun ini, saya kok malah jadi jenuh, pengennya sih kasih informasi yang rada-rada berguna sama follower, tapi sayangnya malah ada aja nyelip akun online shop sama jasa jual follower yang ikutan nge-like sama komen. lah menurut ngana, memangnya enak di like plus dikomenin sama akun obat kuat-panjang-tahan lama? 

Soo,, kayaknya bakalan balik ngeblog lagi deh, setidaknya seminggu sekali, tiap weekend*
*apabila ga ada boss india yang ngajak meeting wiken-wiken 

Jadi, cerita apa yang mau kamu denger dari saya? rekomendasi wisata kuliner di pedalaman papua? tips & trik main sama anak buaya? atau cara menghindar dari masyarakat supaya gak dipanah-panahin waktu gajian mereka dipotong sama BPJS? 

Let me know, okay?

Keep writing, kulinering, and suka-sukaaing
Just like simply shoot and share!