Selasa, 24 Mei 2016

Airportblues





"karena jika menuju ke tempatmu, setiap kota adalah rumah, setiap bandara adalah gerbang pulang, dan peluk pertama mu adalah ucapan selamat datang."





Sabtu, 06 Juni 2015

Jonli the Baby Cassowary

Holaaa~! happy weekend guys! 

satu pertanyaan untuk kalian-kalian yang masuk kerja weekend-weekend gini: 

"mau mangkir kemana hari ini~?" :D

jadi ceritanya siang ini saya mangkir kerja dan kabur ke daerah log pond atau dermaga-nya site. modusnya sih mau ikut ngebagi-bagi gaji buat pekerja-pekerja lokal, tapi aslinya emang mau nongkrong sambil jajan aja di koperasi nya perusahaan. naah.. pas lagi lewat daerah nursery, bapak koki di dapur pembibitan lagi main kejar-kejaran sama makhluk coklat yang mirip-mirip ayam bangkok, tapi kakinya kekar banget kayak bayi velociraptor.

perasaan mah gak ada yang miara ayam deh di dalam site, lagian juga kalau buat masak, kita udah punya suplai ayam mati dari sorong ber kwintal-kwintal, dan cukup buat ransum satu camp sampai hari kiamat, secara menu nya tiap hari ayam lagiii ayam lagii~~

jadi apa yang dia kejar? 

option 1 : burung puyuh --> skip, di papua gak ada puyuh tong!

option 2 : burung maleo --> gak valid, maleo ga ada yang segede ayam bangkok & bisa lari kenceng

option 3 : godzilla --> bisa jadi, tapi yang ini masih terlalu imut dan gak segarang emaknya

dan ternyata yang dikejar (dan bales ngejar) pak koki ini adalaaahh......




bayi kasuari !

iya, bener. kasuari yang gede itu, yang sempat saya foto di postingan  minggu lalu

ternyata pas di deketin, dia jinak juga yaa~ cenderung manja malahan. kalau digodain dikit, dia bakalan ngikutin kita terus. makanya kasuari-kasuari hasil sitaan dari pasar gelap atau peliharaan masyarakat itu susah banget untuk dilepas-liarkan, secara mereka udah ketergantungan banget sama majikan nya. 

bayi kasuari yang penurut ini saya kasih nama "Jonli", diambil dari nama mandor pembibitan yang nuruuuuutttt banget sama kita, dan gak sengak kayak mandor-mandor borongan pada umumnya.


asik yaa?  by the way, warnanya bulu bayi kasuari itu memang kayak warna tanah, tujuannya supaya tersamar dan tidak diserang predator seperti ular sanca atau buaya rawa. hampir sama warnanya kayak anak babi hutan dan tapir kaan? 

soo, apa kegiatan mu weekend ini? kalau masih kosong dan berada di sekitar papua barat, bisa coba kejar-kejaran sama Jonli. kamu bisa latihan dulu sama ayam pelung atau ayam bangkok supaya terbiasa kalau ditendang atau dipatok sama dia. biar imut begini, tendangan nya lumayan juga lhoo. jadi, kalau kamu sudah terbiasa dipatok sama di cakar ayam bangkok, kamu bisa naik level dan main cakar-cakaran sama Jonli. 



grab your camera and play with jonli !

kick and klick, 

as easy as simply shoot and share! :)


Minggu, 31 Mei 2015

Ketemu kasuari !

Holaa! Happy weekend guys!

ada yang senasib kayak saya harus masuk kerja hari minggu kayak ginii? 

mangkir kerja yuk! :D

rata-rata sih yang kerja di lapangan atau di remote area pasti kerja terus tiap hari dan liburnya akan diganti waktu kita turun ke kota atau pas dikasih ijin cuti. tapi yaa gitu deh, emang situ tahan kerja nonstop tiap hari selama enam minggu? lah kalo saya mah ogah, pas hari kerja aja sering mangkir dan ngumpet dari manager lapangan, apalagi kalau hari minggu tooh? kalau menurut saya, hari minggu ituu paling enak keluyuran menjelajah hutan konservasi sambil keliling-keliling naik motor trail, walaupun demikian, handi talkie saya selalu aktif kok, jaga-jaga aja kalau si manager tiba-tiba manggil nanya posisi atau cuma sekedar mantau kerjaan orang-orang yang masih rajin ajaa kerja di hari minggu nan damai ini. 

naah,, jadi ceritanya tadi saya lagi mangkir kerja sambil keliling-keliling blok biar tetap keliatan kerja, tiba-tiba saya liat ada satu sosok tinggi di blok F24 yang berbatasan sama hutan konservasi. perasaan sih gak ada pekerja yang kerja di blok itu, secara udah saya atur tadi pagi buat kerja di blok yang deket-deket camp supaya saya gak capek-capek lagi kalau mau mantau mereka. pas diliat-liat, wiihh,, kayak kita ngeliat ayam, tapi ni ayam gede banget dan tingginya sekitar 1,5 meter. maju sedikit lagi, and i know that this is my lucky day! 

ternyata 10 meter di depan saya, berdiri unggas terbesar iconnya papua yang paling galak. iya bener, di depan saya berdiri burung kasuari gelambir ganda yang segede-gede gaban. dari pengalaman terdahulu waktu magang di taman burung TMII, biasanya sih kasuari itu ngejar dan ngincer bahu orang buat di cengkram sama kakinya yang segede alaihim gambreng itu. tapi gak tau deh  yaa sama kasuari liar disini, pas saya deketin eh malah jalan pelan-pelan kabur ke arah hutan. jalan nya emang pelan sih, tapi langkahnya itu panjang-panjang! 


rada susah juga sih motretnya pakai kamera pocket, secara dia geraknya cepat, tangan saya juga gemeteran takut ditendang sama tuh ayam jumbo, sampai akhirnya harus pakai photoscape biar keliatan agak tajem gambarnya. 

anyaway, i feel grateful today karena bisa motret kasuari langsung di alam, secara udah tiga kali ketemu tapi baru sekarang-sekarang aja dapet fotonya. agak susah juga sekarang ketemu kasuari di wilayah kerja saya gara-gara udah mulai banyak diburu mas-mas borongan jawa yang nanem sawit disana. udah saya bilangin sih kalau kasuari itu dilindungi, tapi yaa mana di dengerin sama orang yang sehari-harinya cuma makan mie instan kering sama ikan asin. paling banter sih kalau saya liat kasuari lewat di deket orang-orang jawa itu, palingan saya usir sebelum mereka pada bawa parang dan ngejar kasuari itu buat makan malam. 

soo, kalau ada kasuari lewat di daerah kalian, jangan dimakan yaa?

percaya deh, dagingnya gak enak, keras kayak sendal jepit. 

kok tau? iya, soalnya pernah dikasih nyicip sama masyarakat lokal yang berburu di areal kami. yaah mau dilarang gimana? secara itu mata pencaharian dan budaya mereka disini, saya aja ngerasa miris pas ngunyah itu dagingnya, tapi kalau gak dimakan kok yaa rasanya kayak gak sopan aja gitu. 

serba salah sih, tapi selama kita masih bisa ajak mereka pelan-pelan buat melindunginya yaa bisa dicoba juga, bertahap, dan saya rasa mereka juga suatu saat akan mengerti. 

ngomong-ngomong, jadi kepengen bikin sign board "Cassowary Cross" gitu deh macam sticker-sticker signboard dari australia yang gambarnya kanguru itu. ada yang mau bikinin desainnya? biar nanti saya pasang di areal blok, pasti keren abis!

take it easy, cassowary !

just simply shoot and share ! :)


Sabtu, 23 Mei 2015

Soft Landing !

Happy weekend guys!

mendarat kembali di blog yang udah banyak sarang laba-labanya iniii~! 

btw, siapa yang  masih hobi motret? ngacuung ngacuuungg~!!

jadi ceritanya saya lagi seneng-senengnya foto macro pakai kamera pocket disela-sela kesibukan kerja sebagai asisten lapangan di perkebunan kelapa sawit. 

yeah right, 

mangkir kerja buat hunting foto sih tepatnya. saya juga ogah kalau lingkungan kerjanya cuma kebon sama ngeliatin bibit-bibit sawit doang. naah..untungnya kebon tempat saya kerja ini masih baru, masih banyak areal hutan yang belum dibuka, dan yang paling cihuy, ada areal konservasi nya! 

areal hutan konservasi disini namanya HCV alias High Conservation Value Forest. dan percayalah, lokasi ini paling mantep buat ngumpet dari manager lapangan, numpang tidur, sampai hunting foto keanekaragaman hayati. 



Asik kaan? dan yang paling enak itu yaa kalau habis ujan, banyak bulir air sisa hujan yang masih nempel di daun dan kita bisa dapet refleksi hutan di dalam bulirnya. 


percayalah kawan, suasana setelah hujan di areal ini paling mantep buat hunting foto. kalian bakalan ngarep punya DSLR sama lensa 300mm buat nangkep foto kakatua dan nuri yang bertebaran di sepanjang rawa. 


since i dont have those expensive camera, yaa udahlah manfaatkan pocket kamera aja lah yaa,, lebih fleksibel, point and shoot dan gak berat buat diselipin ke tas waktu lagi ke lapangan.

btw thx to my IT administrator yang nge-block instagram, facebook, sama twitter sehingga saya jadi kembali pakai blogspot sebagai tempat narsis sambil pamer foto :)

anyway, buat kalian yang nanya kenapa saya bisa nyasar dan murtad ke kebon kelapa sawit, well saya cerita lain kali aja lah yaa... yang pasti selama masih bisa hunting foto dan jalan-jalan ke daerah baru, saya mah hayuk ajaa!

soo.. siapa lagi yang punya blog yang isinya foto-foto? sini, share ke saya link nya, kan lumayan bisa belajar-belajar dan dapet inspirasi juga dari blog kalian. dan buat yang baru mau mulai hunting foto, i'll tell you something: shoot as much as you loved to! gak usah minder kalau belum punya kamera bagus, pakai kamera handphone atau pocket juga masih oke kok! 

it's fun, it's easy, 

it just like simply shoot and share ! :) 

Senin, 31 Maret 2014

Happy-Happy With #MpokSiti :)

Howdy! Happy loong weekend temaaans~! 

pada ngapain nih di long weekend yang merangkap tanggal tua ini? manyun di rumah? cekak? apa nontonin dvd bajakan sekalian ngabisin paket internetan? aihh..ngenes banget deh!pada cari pacar gih sana! :)

ngomong-ngomong apakah kalian pernah mendengar tentang #MpokSiti ? mpok-mpok yang satu ini emang lagi happening banget semenjak di launching oleh bapak Gubernur Jakarta pas pertengahan Februari kemarin. fisiknya jangkung, seksi, mulus, dan suka seliweran di jalanan protokol Jakarta dari pagi sampai sore. naah.. buat kalian yang lagi ada di seputaran jalan Thamrin dan Grand Indonesia, kalau jeli kalian pasti dengan mudah menemukan #MpokSiti lagi jalan-jalan santai diantara mobil orang-orang jakarta yang ramenya udah kayak cendol. 



Yup! bener banget! #MpokSiti itu adalah bus tingkat khusus wisata yang disediakan gratis oleh pemprov DKI Jakarta! dan gratis nyaa bener-bener gratis! kalian tinggal naik aja gitu dan duduk manis, di dalamnya udah ada mbak/mas guide dari Komunitas Historia Jakarta yang akan memandu kita melewati tempat-tempat bersejarah di seputaran Jakarta. Naah... ceritanya kan dua minggu yang lalu saya dapat undangan festival film di Goethe House Menteng, berhubung acaranya malam, saya memutuskan untuk nyobain main bareng sama si mpok siti dulu sebelum berangkat kesana. Dari Bogor saya naik commuter line, turun di stasiun Sudirman, dan jalan bentar melewati bundaran HI dan menuju Halte yang terletak pas di depan Grand Indonesia. oiya, bus tingkat ini cuma bisa berhenti di halte yang ada plang khusus yang bertanda bus wisata aja yaa, jadi gak bisa nyetop sembarangan kayak kamu nyetop bajaj. 


Total jendral ada lima bus yang melayani program city tour ini dengan durasi tunggu rata-rata setiap setengah jam sekali. jadii sabar-sabar aja deh nunggu nya yaa... dan satu lagi, gak boleh ada orang yang berdiri selama city tour, jadi satu kursi satu orang, gak boleh berdiri desak-desakan kayak naik busway atau commuter line yaa~! lah wong buat wisata kok! emang situ mau kuliah pagi sampe desek-desekan di bus tingkat? yaa ambrol lah kalau pada bediri semua, secara itu bus nya juga udah ceper banget kayak shuttle bus di bandara. 

kesan pertama pas masuk ke dalam bus ini, rasanya nyaman! nostalgia banget kayak jaman-jaman SD diajakin ayah naik bus tingkat PPD dari depan Taman Suropati ke Blok M. miriiippp.. banget! cuma kalau yang ini lebih keren karena full AC dan kaca nya gak baret-baret kayak bus kota pada umumnya. uniknya, semua pengemudi bus ini adalah wanita! mereka dipilih dari ratusan pramudi bus transjakarta dan kemudian di seleksi lagi dengan ketat. pokoknya gak boleh deh nyetir bus ini diatas 20 km/jam. 


Rute bus ini berawal dari Grand Indonesia - Pecenongan - Mesjid Istiqlal - Gedung Kesenian Jakarta - Pasar Baru - Monas - Medan Merdeka Barat - Sarinah - dan balik lagi ke Grand Indonesia. kalau pingin puas sih yaa duduk aja terus di dalam bus. ada juga loh satu keluarga yang saya ajak ngobrol pas naik bus ini mereka udah muter 3 kali dan gak mau turun-turun :)

Selain ituu~ bus ini berjalan di jalur biasa, gak boleh masuk jalur busway. jadii, kalau kejebak macet yaa nikmati aja yaa! paling nikmat tuh memang naik pas jam-jam sore orang pulang kantor! rasakan sensasi menikmati macet dari ketinggian. pasang earphone mu, dan putar lagunya Banda Neira "Senja di Jakarta" pasti dapet banget deh feel nya! 


Soo, udah ada ide kan buat weekend cekak kali ini? tunggu apa lagii~! ayoo gih sana pada main keluar rumah! jamuran loh nanti kalau ngendon di rumah mulu!

it's free, it's easy, 

just like simply shoot and share ! :)

Sabtu, 08 Februari 2014

Main - Main ke Rumah Kopi Ranin !

Happy weekend temaaans~!

Ada rencana apa weekend kali ini? berhubung Bogor tiap sore hujan melulu, saya sih menyarankan untuk pergi ke tempat-tempat indoor aja kalau kalian main kemari. Berhubung saya orangnya suka nongkrong dan seneng banget sama kopi, otomatis nyari nya adalah cafe, coffee shop atau restoran atau apaaa aja yang mencantumkan kopi di daftar menu nya, bebas! kalau perlu rumah kalian juga akan saya kunjungi selama kalian menawarkan kopi ~ :)

Toraja-Arabica with V60 manual brew 
Ada beberapa tempat ngopi yang asik buat dikunjungi di kota Bogor, salah satunya adalah Rumah Kopi Ranin. Sebenarnya saya sudah lama penasaran sama tempat ini. Berawal dari review cikopi.com pada website nya, sampai postingan random di instagram dan twitter membuat saya bela-belain browsing dan keliling Bogor untuk mencari lokasinya. Katanya sih, tempat ini sangat disarankan untuk dikunjungi jika mencari pengalaman ngopi yang "beda"

Kamis kemarin akhirnya kesampaian juga niat saya buat main ke sana. Rencananya sih mau ngajak sekalian anggota #GengReview biar kantong saya gak cekak-cekak banget pas pulang dari sini dan bisa ngerasain semua menu yang ada. Yakalii mau nyobain semua menu sendirian, bisa-bisa sebulan kedepan cuma sanggup beli gorengan doang, itu juga beli nya paket tempe satu sama singkong dua, biar cepet kenyang dan gak usah pake nasi. Berhubung anak-anak oncom itu pada sibuk semuaa (dan males naik angkot ke Bogor ujan-ujan) plus saya yang udah penasaran banget sampai gak bisa tidur semaleman, yasudah lah yaa mari kita review sendiri ajaa tempat nongkrong ini ~ !

Rumah Kopi Ranin berlokasi di jalan Ahmad Sobana No. 22A Bantar Jati, Bogor. Do you have any idea about that address? bingung? sama, saya juga bingung pas baca alamat hasil googling tersebut. well,, let me make it simple for you. Lokasinya ada di daerah Bangbarung, satu deretan sama Bakso Seuseupan yang legendaris itu, dan tepat di seberangnya restoran Ayam Geprek Istimewa yang terkenal itu. Lokasinya memang nyempil di sebelah setrika arang, tapi cari aja plang warna merah yang ada tulisan "Ranin" nya, pasti ketemu kok! tempatnya ada dua lantai, dimana lantai pertama sekalian merangkap jadi Bar untuk meracik kopi. di lantai dua kayaknya masih kosong banget, terbukti dengan adanya gema pas kita lagi teriak-teriak atau ketawa ngakak. 

Coffee Bar di Lantai Dasar


Pertama kali masuk saya langsung disambut Tebhe dan Kinoy, barista muda yang kebagian shift sore yang menyodorkan buku menu yang awalnya saya pikir adalah majalah. Iya bener, buku menu nya unik banget kayak majalah. Setiap menu dijelaskan satu per-satu secara singkat, plus sejarah, cara penyeduhan, karakter rasa dari tiap-tiap jenis kopi dan harganya. 

Buku menu yang unik kayak majalah 
For your information, Rumah Kopi Ranin terkenal karena mereka menyajikan kopi "single origin" atau kopi murni yang berasal dari satu daerah tanpa dicampur dengan biji kopi dari daerah lain. Jenis kopi yang ditawarkan disini ternyata lumayan banyak juga! mulai dari Mandheling dan Linthong dari Sumatera Utara, Java Preanger dari Pangalengan, Toraja-Sulawesi, Bajawa-Flores, Sampai yang jadi best seller disini: Wamena-Papua. Semua kopi disini di seduh secara manual, bahkan mesin esspresso nya aja masih pakai mesin press manual yang digenjot pakai tangan! Satu-satunya alat yang pakai listrik paling cuma penggiling kopi nya aja. Uniknya lagi, kita bisa memilih cara menyeduh kopi kita sesuai keinginan. Beberapa cara seduh manual yang ditawarkan disini adalah french press, seduh-siphon, moka-pot, vietnam-drip sampai metode pour-over menggunakan kertas saring yang sekarang lagi ngetrend banget di kalangan coffee-lover. 

Aneka jenis alat seduh manual dan koleksi biji kopi dari berbagai daerah
Saya memilih Toraja dengan cara pour-over gara-gara penasaran sama metode seduh yang satu ini. 10 gram biji kopi Toraja, digiling kasar, dan diletakkan di kertas saring berbentuk kerucut. Setelah itu air panas bersuhu 90-95 derajat dituangkan ke atasnya secara melingkar dengan poci aluminium berleher angsa, dan kemudian kopi akan menetes secara perlahan pada gelas di bawahnya. Hasil seduhan dengan metode ini ternyata menghasilkan cairan kopi yang clean dan bersih tanpa ampas. Menurut saya sih, seduhan kopi dari metode pour-over ini hasilnya yang gak jauh beda seperti hasil seduhan di warung kopi Aceh. Iya, bener, yang nyeduh kopi pake saringan kaus kaki segede gaban itu loh, cuman metode pour over ini keliatannya agak keren aja gitu kayak cafe -cafe di perancis ~ :p

Pour over menggunakan paper drip dan Hario V60
Menu lainnya adalah cappucino (20rb) Choco-latte (25rb) coffee milk (17rb) dan makanan ringan seperti pisang goreng keju (7rb) french fries (10rb) dan tape bakar (10rb). khusus untuk kopi single-origin, harganya berbeda-beda sesuai asal biji kopi dan cara menyeduhnya. untuk semua biji kopi selain Wamena, harganya 15rb dengan cara seduh tubruk, paper drip (pour-over with Hario V60) dan espresso. kalau mau dengan cara syphon 22rb dan french press 27rb. Kalau menggunakan biji kopi Wamena harganya 18rb untuk seduh tubruk, paper drip (pour-over with Hario V60) dan espresso, sedangkan kalau mau pakai french press lebih mahal lagi yakni 33rb karena bubuk kopi yang digunakan jauh lebih banyak. 

Tuh daftar harga nya, liat sendiri aja yaa~!
Oiya, gak ada makan berat kayak nasi goreng dan kawan-kawan yaa disini. Konsep Rumah Kopi Ranin ini mungkin memang cuma buat ngopi dan kongkow-kongkow deh kayaknya. Kalau kelaparan, kalian boleh kok pesan -antar dari restoran yang ada disekitar bangbarung, trus sambil makan disana deh! 

To be honest, i'd prefer to nongkrong at the 1st floor. Selain dekat sama Bar, tempatnya juga lebih nyaman dan ada kursi panjang yang terbuat dari batang kayu utuh. di lantai satu juga kita bisa bebas cuci mata ngeliat mbak-mbak manis yang baru datang, baca-baca buku tentang kopi, atau ngobrol sama barista nya yang ramah. 
 

Tebhe, barista Ranin lagi iseng nyobain mesin espresso manual
menggunakan kopi Java Preanger -Pangalengan
Saya bahkan sempat ngobrol-ngobrol sama mas Tejo, salah satu owner Rumah Kopi Ranin ini. Dari mas Tejo saya tau kalau semua biji kopi yang dipakai di Ranin adalah biji kopi yang dijual oleh petani lokal, karena memang tujuan awal dibangunnya Rumah Kopi Ranin itu adalah pemberdayaan petani kopi lokal dan edukasi untuk masyarakat agar mencintai kopi lokal produksi dalam negeri. in fact, Ranin itu merupakan singkatan dari "Rakyat Tani Indonesia". Dari mas Tejo juga saya belajar menikmati kopi tanpa gula, serta membedakan rasa kopi arabica dan robusta. Pokoknya kita bisa nanya apaaa aja tentang kopi kepada mas Tejo, tapi jangan harap bakal mendapatkan jawaban langsung kayak abis nanya mbah google. Kalau kita bertanya, mas Tejo akan melemparkan kembali pertanyaan kita sambil berkata "kalau menurut kamu bagaimana?" atau "berdasarkan apa yang kamu baca, apa?" Sama hal nya saat saya menanyakan apa bedanya kopi arabica dan robusta, mas Tejo langsung bertanya balik 

"apa perbedaan yang kamu rasakan saat mencicipi kopi kapal api tanpa gula dengan kopi Toraja yang kamu minum saat ini?" 

"gak tau mas, tapi yang Toraja lebih wangi.....dan lebih mahal" kata saya seenak jidat :D

Mas Tejo cuma nyengir gondok sambil membuka dua kaleng kopi. kaleng yang pertama disodorkan kepada saya. 

 "coba kamu hirup aroma nya, wangi apa yang pertama melintas di benak kamu?" 

sambil pasang muka o'on saya mendekatkan hidung ke kaleng tersebut. "harum nya kayak kacang lebaran mas, tapi dicampur buah kering" 

"Hoo! kacang lebaran yaa? nih, kunyah aja" kata mas Tejo sambil memberikan beberapa butir coffee bean. Saya baru tau ternyata biji kopi enak juga lhoo dijadikan cemilan! 

"itu tadi coffee bean yang kamu pesan, Kalau kaleng kedua, menurut kamu gimana?" 

Harum nya sih kayak kopi pada umumnya, cuma tercium aroma mirip coklat yang tidak terlalu kentara 

"kaleng pertama kayaknya Arabica, kalau yang ini pasti robusta !" kata saya sotoy. 

mas Tejo membalik label toples tersebut dan samar-samar saya melihat tulisan: 

Robusta, Banyuwangi - Ijen. 

Yesss~!! :D

10gram, giling, seduh tubruk. 1 gelas kopi Robusta dari dataran tinggi Ijen sudah terhidang di samping kopi Toraja milik saya. 

"Silahkan di cicipi, gratis. jangan segan ajak teman nya main-main kemari yaa, sayang banget kalau mahasiswa IPB gak tau kopi lokal terbaik Indonesia" kata mas Tejo sebelum dia pamit untuk pulang dan menyerahkan urusan cafe nya kepada Tebhe.

Kiri ke kanan:  Robusta Banyuwangi gratisan dari mas Tejo & Arabica Toraja pesanan saya

Soo..here's the review! 

Food & Beverages : black coffee single origin : 8 (kopi segar dibawah 2 minggu)
                                pisang dan tape goreng: - (gak nyobain, hehehe~)

Harga                    : 7 (lumayan buat ukuran mahasiswa) 

Tempat                  : 7 (cozy, wifi dan colokan, sayang gak ada non smoking area)

Service                  : 9 (barista ramah, owner hobi sharing ilmu)

Overall saya cukup puass sama Rumah Kopi Ranin ini ! akhirnyaa bisa tidur dengan tenang jugaa. Silahkan dicoba buat kalian yang coffee-geek atau lagi mau nyobain pengalaman minum kopi dengan cara seduh manual. 

Recomended buat nongkrong? it Depends. Tergantung. 

Kalau kamu bener-bener pecinta kopi, then it's a YES! This place is highly recomended! kalian bisa eksperimen dan ikutan nyeduh dengan cara-cara unik, belajar tentang kopi Indonesia dan asal-usulnya serta proses produksinya disini. FYI, so far, Rumah Kopi Ranin ini memiliki koleksi biji kopi single origin terlengkap di kota Bogor. Tapiii... kalau kamu cuma nyari tempat tongkrongan buat kongkow sama teman, dan gak tahan sama asap rokok, tempat ini gak terlalu direkomendasikan secara gak ada smoking area dan non smoking area nya, nyampur aja gitu, dan menu racikan kopinya juga bisa ditemukan di mana-mana. 

Soo~! udah tau mau kemana weekend ini? atau punya rekomendasi kedai kopi yang bisa kita review lagi? coba kasih tau ke kita, biar nanti kita review suka-suka disini. 

Simply brew, simply smell and simply made a cup of coffee, 

it's realy like simply shoot and share ! :)

Minggu, 26 Januari 2014

#GengReview : Cronut at the Kroznat Bogor!

Selamat wikeeeeenn~!!

Setelah hampir seminggu nonstop kota bogor di guyur hujan, akhirnya hari ini cerah jugaa!

Soo...apa rencana kalian weekend ini? mau wisata kuliner di Bogor? boleeeh...tapi yaa disarankan parkir aja dulu di satu lokasi, dan kalian bisa lanjut keliling-keliling sambil jalan kaki. Lumayan sehat loh, cuaca nya juga lagi enak banget buat jalan santai sambil jajan-jajan. 

Gak mau jalan? try angkot! atau kalau mau nekat yaa pake mobil juga gapapa sih, tapi siap-siap aja tua di jalan plus saingan rebutan jalur sama mobil-mobil plat B yang nyetirnya kebanyakan mirip-mirip sopir metromini. 

ngomong-ngomong tentang kuliner, saya pengen cerita tentang cemilan yang lagi hits banget di akhir tahun 2013! Jadi ceritanya, sabtu kemarin saya abis baca majalah go girl!  (punya adek, sumpah bukan saya yang beli) dan diantara foto-foto cewek abege gemes itu ada rubrik yang ngebahas tentang cronut yang lagi happening banget di new york. Iya, bener, happening gitu sampai-sampai si mister Ansel, sang pencipta cemilan tersebut mendaftarkan nama cronut ke kantor hak paten plus merahasiakan resep pembuatan nya. Naah, kalau udah sukses gitu pasti ada aja dong yang mau ikut-ikutan bikin, dan namanya juga dibikin beda tapi mirip seperti "donut-pastry" "crispy-donut" dan lain sebagainya. Karena itu, hip nya cronut ternyata udah menyebar ke seluruh dunia, termasuk Indonesia. Katanya sih...cronut itu gabungan dari croissant sama donat, jadi bentuknya donat dengan berlapis-lapis adonan pastry plus ada isian cream gitu di dalamnya. jadi menurut artikel itu, begitu si cronut kita gigit, rasanya bakalan renyah di luar, tapi lembut dan creamy di dalam. 

Ngebayangin nya aja udah bisa bikin ngiler, tapi sayang, si cronut sialan itu baru ada di hotel Mandarin Oriental Jakarta dan di Bakerzin. Harganya? 30-50 ribu sebiji, ooww... mahaaaaaaalllll~~! 

Beruntungnya saya, waktu lagi lewat jalan pajajaran, mata saya menangkap satu tempat nongkrong yang baru buka, yups! it's Kroznat and friends! 

Penasaran, akhirnya saya mengajak dua teman yang lagi hobi-hobinya nge-review cafe dan tempat makan di Bogor. Meet  mbak jomblo dan pacarnya mas brewok

muka sengaja disamarkan, kasian yang liat

Sebenarnya sih saya mau menyerahkan review ini sama pacarnya mas brewok, tapi berhubung dia lagi sibuk ngurusin invoice karyawan yaa marilah kita aja yang review lah yaa~

Oke, here we go! 

Pas pandangan pertama sama cafe ini (yes, i think it's a cafe) lumayan oke, dengan warna hijau terong di luar dan cahaya oranye hangat di dalamnya. Cukup enak lah dengan mempertimbangkan lokasinya di jalan raya pajajaran pas disamping tikungan menuju SMA Kesatuan, sekitar 800 meter dari tempat jualan lapis bogor yang terkenal itu. 

iya, tempatnya emang kayak ruko

Pilihan toping buat donat nya ada macem-macem, mulai dari tiramisu, red velvet, manggo, cheese cake, sampai yang original juga ada. 

Kita bisa milih sendiri toping yang kita suka, harga per biji nya cukup terjangkau laah, 10 ribu aja dan kita bebas milih toping sesuai selera. 

cronut yang katanya lagi "hip" banget

Nah, kalau udah, kita bisa duduk di lantai dua, which i really recommend you to come at night. Suasananya cozy banget, semi-open air dengan balkon yang menghadap ke jalan raya. Tinggal tambahin grand piano aja deh itu, wuiih...pasti mantep banget buat kongkow semalaman.  

yang ini muka nya juga disamarkan 

Selain cronut, kita bisa juga pesan makanan berat kok! ada nasi goreng kampung, steak, dan salad. FYI aja yah, salad nya gak enak, harganya 15 ribu, porsinya kecil, dan rasanya kayak rujak sayur dicampur sama minyak angin cap kampak. Nasi gorengnya boleh laah, lumayan oke bumbunya, tapi sayang asin banget, mungkin koki nya kebelet mau kawin atau harga garem memang lagi murah banget .

Minuman nya juga macem-macem, mulai dari milkshake (Rp.19.500) jus buah (Rp. 17.500), sampai es teh manis buat kalian-kalian yang lagi ngirit (Rp.3000). 

Saya akhirnya memutuskan untuk memesan cronut Ansel's original, yang katanya mirip-mirip cronut yang pertama keluar di new york dengan toping irisan almond dan cream vanilla dan lychee ice tea (Rp.12.500) yang ternyata worth to buy banget karena gelas nya gede, rasanya enak plus bonus 2 biji leci yang maniiiss banget! 

yang ini recomended banget !

Pacarnya mas brewok memilih cronut tiramisu, plus nyobain salad, dan ikutan mesen lychee ice tea gara-gara ngeliat tanda jempol-yang-katanya-minuman-best-seller-di-menu-nya. Sementara itu mbak jomblo memilih cronut toping manggo tiramisu (yang ternyata isinya manggo doang, gak ada tiramisu nya) dan nasi goreng kampung yang lumayan asin. minumnya? milkshake coklat! ya..ya..yaa.. dia memang agak mainstream sih pesenannya~ :)

But over all, kroznat cafe ini lumayan laah buat tempat nongkrong sekaligus memuaskan rasa penasaran saya terhadap cronut. total jendral pengeluaran buat nongkrong bertiga malam itu adalah Rp. 105.000 yang sepakat kita bagi tiga karena makan nya juga keroyokan saling cicip-mencicip, itulah enaknya kalau nge-review resto bareng temen-temen. lebih hemat dan kenyang pastinyaa~! 

jadii, apa hasil review kita kali ini? here we go: 

Skala 1-10

Lokasi : 8 (enak banget tempatnya, dan gampang diakses)
Food & Beverages : - Cronut : 8 (emang enak sih)
                                - Salad : 5 (berasa makan balsem)
                                - Nasi Goreng Kampung : 7 (bumbu enak, sayang keasinan)
                                - lychee ice tea : 8 (worth it, seger, enak deh pokoknya)
                                - Milkshake : 6 (kebanyakan whipped cream, eneg banget)
Harga : 7 (mayan mahal, menengah laah)
Services : 8 (waiters sama kasir nya ramah dan suka becanda, seru !) 

Recomended buat nongkrong? : Yes! tapi harus bawa temen berhubung banyak banget yang pacaran disini dan kamu gak mau doong mupeng sendiri liat yang cakep-cakep peluk-pelukan sama monyet nya?

Nah, seperti itulah kerjaan #GengReview kali ini. Sooo... mau nongkrong dimana weekend ini? atau ada yang nemu tempat makan baru di Bogor? kasih tau dong ke kita! biar nanti kita datengin buat di review suka-suka disini. 

it's simple, it's easy and be happy! 

it just like simply shoot and share ! :)