Rabu, 26 September 2012

Get Lost to Ponot !


Happy wednesday guys! Udah tengah minggu nih, gimana rencana weekend minggu ini? Apa? pada mau pada nonton dan ngopi-ngopi cantik di mall ? Kalo Cuma itu saya Cuma bisa bilang: 

Aiiihh~ basi banget deh! 

Kenapa gak coba explore tempat-tempat baru aja? Yang sama sekali belum pernah kalian datangi atau bahkan kalian belum pernah dengar namanya sama sekali? nyasar sekali-kali ke tempat baru ternyata asik juga lhoo daripada jamuran jadi kutu mall di kota~ :)

Nah, weekend kemarin saya dan temen sekamar saya kompak menolak ikut day off ke medan dan nekat pergi ke air terjun ponot di kabupaten asahan, sumatera utara. 

ngomong-ngomong apakah kalian sudah pernah mendengar nama air terjun ini sebelumnya? Belum? Sama dong! 

info di internet juga miniiiiimm…banget! Pas browsing buat nyari rute dan foto lokasinya saya Cuma nemu dari detik travel dan isinya mas-mas tanggung yang lagi foto-foto narsis.

Terus gimana caranya pergi ke sana kalau info minim? Yaa nanya dong! Tanya sama penduduk lokal dan masyarakat sekitar. Walaupun samar, setidaknya kalian akan mendapatkan gambaran bagaimana caranya untuk mencapai lokasi tersebut, resikonya paling nyasar-nyasar dikit lah, tapi di situlah letak serunya bukan ? 

Sebenarnya lokasi air terjun ini gak terlalu jauh sih, dari kota porsea bisa ditempuh selama satu setengah jam saja. Tapii yang paling susah: Hampir gak ada angkutan umum ke sana! Saya sudah coba Tanya-tanya apakah ada angkot dari porsea-ponot. Dari jawaban penduduk sekitar, diketahui bahwa cuma ada 5 angkot yang melayani rute tersebut, itu pun harus naik mulai jam 5-8 pagi dan pulang dari sana jam 2-3 sore. Parah nya lagi, beberapa hari yang lalu sopir angkotnya habis berantem bacok-bacokan sampai dua-duanya di penjara, alhasil angkot porsea – ponot kini hanya tersisa sebanyak 3 biji aja~ ongkosnya sekitar Rp. 10.000 sekali jalan dan makan waktu sekitar 2 jam sampai lokasi. 

Kalau ada yang berencana pergi ke sini, saya sarankan naik motor / mobil pribadi aja deh, atau nggak bisa sewa dari kota terdekat. Jalurnya aspal, muuuluuuusss abiss dan sepi banget. Enak buat touring rame-rame lah pokoknya.

Rute ke ponot cukup gampang, tinggal ikuti aja jalan aspal menuju bendungan sigura-gura yang terkenal itu, lewati gardu pandang dan view air terjun sigura-gura + jurang yang mangap lebar-lebar di kiri kanan jalan. Pemandangan nya bagus banget, jadi buat yang nyetir jangan pada meleng yaa, bisa-bisa pada nyemplung jurang nanti satu-satu~

   
Sepanjang jalur ke air terjun ponot, kalian juga bisa mampir ke bendungan sigura-gura buat foto-foto cantik atau sekedar ngintip pembangkit listrik disana. Memang keliatannya sih kayak restricted area gitu, tapi tinggal suap aja satpam nya pake uang  rokok, kalian sudah bisa foto-foto cantik di atas pintu air bendungan itu. 

Well, sebenarnya bukan nyuap sih, soalnya dia udah nodong duluan waktu kami mau minta izin buat lihat-lihat disana~  jadi yaa gak dosa-dosa amat laah~ :)

 
tidak jauh dari bendungan, kalian bisa coba uji adrenalin melintasi jembatan gantung yang goyangan nya bisa bikin kalian ingat sama dosa. Saya namakan jembatan ini “asahan flying bridge”. Menurut saya Jembatan gantung ini mirip banget kayak jembatan gantung merah di kebun raya bogor tapi dikawin silang sama kanopi bridge di taman nasional gunung halimun salak. Dengan ditunjang tali baja, lantai kayu, dan jalinan tali kawat sebagai pagar pengaman di kiri-kanan, jembatan ini terbentang gagah sepanjang 150 meter di ketinggian sekitar 300 meter dari dasar jurang yang menganga.



dari asahan flying bridge, air terjun ponot tinggal berjarak 30 menit perjalanan saja. perhatikan gapura melengkung di sebelah kanan jalan, nah itulah pintu masuk ke areal air terjun yang lokasinya tidak jauh dari barisan gardu listrik pembagi tegangan. Terus jalan sekitar 500 meter lagi dan voila! Kalian akan melihat air terjun tiga tingkat yang berasal dari anak sungai asahan setinggi 250 meter yang menjulang di depan kalian:

  
The best thing on this area is: gak ada karcis masuk! Iya, bener, gratis aja gitu masuknya. Paling sial kalian cuma bayar parkir motor rp. 5000 atau  mobil Rp. 15.000 aja. setelah itu kalian tinggal nyelonong dan permisi-permisi sama yang jaga warung di situ, kalian udah bisa nyemplung ke anak sungai air terjun ponot. Saya sih menyarankan untuk hiking lagi ke atas kalau mau melihat view air terjun secara utuh. Dekat kok, Cuma sekitar 300 meter lagi melompati batu-batu kali. Tapi kalau mau hiking kalian harus siap-siap basah yaa, uap percikan air terjun ini soalnya menyebar jauh banget sampai sekitar 2oo meter dari air terjun dan membentuk seperti kubah kabut di sekitar kolam jatuhan air terjun. 

Waktu yang tepat buat foto-foto di sekitar air terjun ini adalah jam 3-4 sore saat matahari tepat ada di puncak air terjun. Ambil dari jauh dan utuh, pakai iso 100-200 dan shuter speed rendah and I guaranteed you’ll get heavenly picture ! :) 

   
jadii~ apakah kalian sudah pernah dengar tentang air terjun ini? Atau ada tempat lain yang bahkan tidak kalian sadari dekat dengan tempat tinggal kalian? Ayoo eksplore! Jangan takut nyasar karena kalau gak pernah nyasar kalian gak akan pernah belajar~


Jelajahi, ambil fotonya, dan ceritakan kepada kami! 

Get lost and tell the story!

It just like simply shoot and share ! :)

18 komentar:

  1. keren keren, semoga yg tau tempat wisata ini sedikit orang aja jadi tidak begitu terpolusikan hehehheee...
    tapi lokasinya jauh banget dari jakarta, semoga suatu saat bisa main kesana hehehheee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Shally~! makasih yaa udah nyasar ke sini! gak jauh kok, cuma 2 jam aja...naik pesawat~ :)
      tapi setidaknya kamu bisa coba main-main ke sini kalau lagi liburan ke danau toba! masih baaanyaaaakk lagi yg bisa dilihat disini selain dannau toba dan pulau samosir nya~ :D

      Hapus
  2. bagus sih, pingin sih, tp ko jauh.. *sigh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Star ! bagus banget, pasti pingin, dan gak jauh-jauh amat kok (dari medan) yuk main kemari~ ! :)

      Hapus
  3. huahaha.. sama don ka, gw jg abis nyasar2n bermotor2n 3 jam buat nyari aer terjun Moramo.. sampe sana, ga nyesel! surga tuh emang ga mudah yah.. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups, hidden paradise itu biasanya aksesnya susaah~ tapi worth it laah~ :) moramo itu di taman nasional bantimurung bulusaraung bukan? kayaknya pernah denger deh~! ayoo posting dong ceritanya, sekalian foto-foto nya, ok!

      Hapus
    2. bukan, itu di Moramo di sultra.. ada di dlm Sm Tanjung Peropa.. kalo ada kesempatan ke kendari, jgn lupa mampir ka, dijamin ga rugi deh.. :)

      Hapus
  4. semalam aku baru dari sini bang!
    keren gilak..!
    salam jepret..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Yudi! makasih udah nyasar kemari yaa~! wah udah kesini juga? mantaab~!! ayo share cerita dan foto-foto nya! btw katanya dari jalur air terjun ponot itu bisa tembus ke Pekan Baru lhoo~!! seru juga kalau kapan2 bisa di jelajahi~!

      Hapus
  5. well tapi ga semua kerja keras nyari aer terjun itu berakhir bahagia... do you still remember curug ceret in ciremai om Arman? did you feel like in heaven after arrive there? #ngoookk banget dah tuh aer terjun...buat cuci tangan aja pantatnya senggol2lan. Saluran irigasi kok dibilang curug...#tepokjidat pake #kayang and bilang #wow 3x.

    BalasHapus
    Balasan
    1. curug ceret yaa? Hahahaha!! emang juara deh curug yang itu~! emang polhut nya niat ngerjain kyaknya, tapi seru kaan? bisa jadi cerita buat anak-cucu~ :D

      Hapus
  6. jadi inget perjalanan gw waktu SMP sama kawan2 kelas
    mencari air2 terjun kecil (tapi ingat ! lebih gede dari curug ceret) di sekitar kampung kami :)

    Catatan perjalanan yg menarik Mas Berow...

    BalasHapus
  7. bang kalo di sigura2 ada tempat buat ngecamp ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Huda! Sigura-gura gak recomended buat nge-camp karena disana itu masih masuk lokasinya PT. Inalum, banyak tebing dan jurang, dan jarang banget lokasi datar buat bangun tenda. Saya lebih menyarankan untuk jalan terus dan nge-camp di sekitar air terjun ponot aja, lokasinya lebih terlindung dan dekat dengan sumber air. selamat liburan! :D

      Hapus
  8. Mas jln nya dri mna mas..
    Sma k danau toba sama jln nya

    BalasHapus
  9. hai rohym! iya sama kayak ke danau toba, dari parapat lurus teruuus sampai ke porsea, masuk simpang indorayon, teruuuss sampai melewati inalum! ikutin aja jalannya sampai ke desa ponot! air terjunnya keliatan kok dari sisi jalan. selamat mencoba!

    BalasHapus
  10. ada pembangkit listriknya juga ya min? berati ada waduknya juga dong, wah pasti tempatnya keren banget ya?
    Inzanami

    BalasHapus
  11. Saya ga nemu udah 2x balik. Sudah jauh2 padahal.

    BalasHapus