Rabu, 02 Oktober 2013

Tentang Overshared


Hey hoo~! 

Pakabar temans? suka share tentang aktifitas kalian di social media gak? Yang saking seringnya sampai-sampai kalau mau ngapaiiin ajaa kalian harus nge-twit/update status/share di path? Kalo iya, hati-hati yaa~ soalnya banyak orang-orang jaman sekarang yang suka stalking dan menjadikan status kalian itu bahan gossip / tertawaan saat mereka lagi nongkrong bareng sama temen-temen nya.


Dan salah satunya yang suka ngetawain itu adalah saya :D


Yups! Sekarang saya lagi hobi-hobinya Stalkingin orang di beberapa media social. Well sebenernya gak niat-niat amat sih, lebih karena orang tersebut seriiiingg banget update status dan share foto-foto / quotes dan informasi tentang dirinya. Iya bener, semuanya tentang dia. Mulai dari foto-foto narsis, sedang dimana, lagi apa, bareng siapa, sampe mesra-mesraan sama pacar, semuanyaaaa di share. 


Awalnya sebel sih tiap buka timeline isinya dia-lagi-sedang-pamer-dia-lagi-sedang-pamer, tapi lama-lama kok yaa malah bisa tau hidupnya dia dan malah jadi lebih tau mana yang status pencitraan dan mana status yang isinya benar-benar murni pikiran dia. Lebih parahnya lagii,  teman satu tongkrongan bareng saya ternyata juga hobi stalkingin dia dan menjadikan dia bahan obrolan kalau kita lagi ngumpul-ngumpul bareng. Biar gampang, kita sebut aja orang yang overshared itu sebagai “si kawan”


Jadi ceritanya, beberapa hari yang lalu si kawan ini lagi berantem sama pacarnya, pacar yang dulu selalu dia bangga2 kan dan dipamerin terus di social media, pamer semacam “miss u” atau “watching movie with my love” atau quotes2 romantis yang di tag ke pacarnya, atau masang akun sang pacar pada bio di twitter, atau foto bareng si pacar, dan sebagainya dan sebagainya yang mungkin hampir 7 kali sehari dia update status. 


Naahh..pada suatu saat dia berantem hebat sama pacarnya. Iya berantem hebat karena dia share di twitter, tulisannya penuh emosi, bahkan ada beberapa kata-kata yang cukup pedas. Saya yang lagi scroll-scroll timeline di handphone jelas excited dong liat drama timeline yang seru abis ituu~! Yang dulunya mesraaa abis kayak Anang - Ashanti malah sekarang kok yaa kayak Vicky sama Zaskia Gotik. 


Ternyata saya gak sendirian, beberapa teman tongkrongan yang kebetulan lagi buka twitter juga melihat tulisan-tulisan penuh emosi dari si kawan. Dasar edan, bukannya prihatin, kita malah pindah di chat whatsapp dan saling komentar tentang kondisi si kawan persis kayak lagi ngebahas sinetron cinta fitri. Seruu abiss! 


Lebih gilanya lagi, saya malah lanjut stalking ke facebook dan path si kawan dan mencari update status dia yang terbaru. saking niatnya, saya rela nungguin si kawan beres nge-twitt sampai tengah malam, cuma gara-gara gak mau ketinggalan cerita yang drama abis tersebut buat bahan obrolan sama temen-temen se-tongkrongan. Benar dugaan saya, besok-besoknya pas ketemu temen tongkrongan kita malah asik ngegosipin si kawan sambil ketawa-ketawa.


Jahat yaa? iya :D


Well, sebenarnya itu kesalahan dia juga sih. Saking emosinya, dia gak mikir kalau followernya di twitter itu banyak. Gara-gara ngamuk di timeline, orang-orang yang melihat pasti akan punya pemikiran yang berbeda tentang dia.


Sometimes, it’s better for you not to share things that other people shouldn’t know.


Sometimes, it’s better for us to keep it low, and stay away from social media when we’re in high emotion.


And stop being soo drama !


To be honest, I feel sorry for si kawan dan lebih feel sorry lagi sama pacarnya yang dijadikan objek pajangan di social media tersebut. Tapi setidaknya saya jadi dapat pelajaran: “jangan pernah umbar masalah pribadi di media sosial” be humble dan jangan terlalu pamer (well,,kalo yg ini saya juga masih sering sih :) ) karena kalau terlalu sombong saat di atas, akan banyak orang yang menertawakan saat kita jatuh dan berada di bawah.


Percaya deh, pada umumnya orang-orang gak akan peduli sama masalah pribadi yang kamu umbar di social media. palingan mereka cuma mikir “ooh” atau “gitu yaa?” atau “kasiaann” atau paling banter ngasih jempol ke status update kamu. Tapi yang paling parah yaa itu, menjadikan kamu bahan gosipan saat nongkrong bersama teman-teman.


Kalau emang butuh curhat, mending ketemuan langsung sama teman kaan? Atau chat aja via jaringan pribadi. Lebih puas dan gak harus seluruh dunia tau. Lagian teman-teman di sosmed kan jumlahnya ada puluhan, masak gak ada sih satuuu aja yang bersedia dengerin curhatan kita? :)


Saya pernah kok ada di posisi si kawan, dan kalau sekarang saya ingat-ingat lagi sambil buka postingan akun sosmed saya yang dulu-dulu, rasanya ingin tertawa karena geli banget melihat postingan saya yang bodoh kayak begitu.


tapi rasanya saya harus berterimakasih sama orang-orang seperti si kawan tersebut. berkat mereka, timeline saya jadi semakin seruu dan selalu adaaa aja bahan yang lucu buat diobrolin bareng teman-teman tongkrongan. 


it's all about choice. pilih mau jadi bintang drama yang akhirnya bakalan diketawain, atau jadi humble reader yang sambil ketawa tapi bisa introspeksi diri dan mengambil pelajaran dari si bintang drama. 


Keep simple, keep humble, and be wise!

just like simply shoot and share ! :)



NB: si kawan gak jadi putus sama pacarnya, kayaknya bakalan ada season 2 nih! 

      Asiiiikkk ~ :D




4 komentar:

  1. hahahaha....cukup tau lu suka gosip juga :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kanciiill~!! kangen! sini main sepeda lagii ke bogor! btw kamu tau kan siapa "si kawan" tersebut? masih ngikutin twitternya gak? hmm? hmm? :P

      Hapus
  2. numpang lewat om.
    Biasanya orang kayak gini gak bakal ngerasa diomongin , soalnya sibuk ama diri sendiri :P

    BalasHapus